Hmm, kembali aku mengingat LPSI yang dulu. Disana ada mas bokong 01, kang ntus 01, kang soni 01, mas zudd 01 trus ada kamui 02 dan tak lupa ada aku dan si item zax 03. Kemudian menyusul stuprit 03, jayz 03 dan evi 03. Dahulu, semasa LPSI masih sekotak ruangan yang bagian depan doank. Jik eling aku, sewaktu maba, rebutan komputer ama angkatan tuwek setelah jam nya pikti berakhir. Menunggu mereka keluar sambil berbaris kek mau nyambut make red carpet aja. Kasian arek pikti na, merasa tertekan gara-gara dipentelengi ama wong tuwek2 yang bermuka serem dan berambut gondrong. Wakaka.. Ngakak tenan.

Kemudian, LPSI menjadi agak luas dikit. Ditambahin dengan partisi belakang. Nambah luas brarti nambah komputer yang kudu dimaintenance. Dulu, jika ada kompie rusak pasti ada yang mbenerin. Lek ga gt, si bokong mesti bilang, “Te, rusak iku lo. Dandanono ta. Awakmu lak admin.”. Pokok e gt de. Kepedulian akan LPSI menjadi syarat wajib seorang admin. Semua ikut bertanggung jawab. Ga ada yang namanya itu bagianku, itu bagian mu. Ga ada namanya kompie rusak yang ga dibenerin. Ga ada namanya lab yang menjadi tempat sampah kotor dan berdebu. Ga ada namanya admin yang berpangku tangan. Meneng ae ngliat temen na ngerjain. Bahkan kang ntus yang kemudian resign dr admin pun masi mbantu2 ngebor, ngrimping, dll. Buat yang disebut, maap kalo ada yang salah. Namanya juga mengingat masa lalu. La dr dulu sampe saiki wis pirang taun yo.. Rada lali.

Saat ini wajah LPSI telah berubah, admin seakan hanya merupakan sebuah simbol. Nda ada kegiatan nyata dari mereka. Mereka duduk di kompie masing-masing, nda ngereken apa yang terjadi di kompie sebelah nya depan nya samping nya dan sekitarnya. Kompie rusak dibiarin, nda ada usaha buat mbenerin. Pembagian tugas itu emang penting, tapi bukan berarti harus mengabaikan tugas seorang admin. Dengan beralasan, iku dudu bagianku. Huff. Baru-baru ini share galileo kena virus, dan dengan terpaksa semua data share termasuk source (yang uda dikumpulin dari berbagai sumber dengan susah payah sampe mbelani ndownlod) amblas smua gara2 terinfeksi virus. Ingin ku berkata… j****k. Setelah diapus eh nda ada usaha buat nyari penyebab daripada kenapa galileo bisa terinfeksi.

SHare umum bisa kena virus pasti ada penyebabnya. Asal virus pasti dari kompie yang ngakses. Notabene, yang ngakses galileo pasti dari 2 macam, kompie client ama lepi. Kalo lepi emang ga bisa diatur dan dijaga aksesna. Namun, yang namanya kompie client yang notabene berada di dalam lab. Itu kan bisa diliad. Dan nda ada tuh yang mo ngliat. Kmrn malem pas ke lab, berniat mo ngopi. Eh, di 2 kompie yang ta liad pada kena virus smua. Virus na asmiranda dkk. Adohh,, Kenapa nda ada yang niattt.. Dan kek na banyak kompie laen yang bernasib sama. Astaghfirullah, dimanakah anda para admin yang terhormat. Terlalu egoiskah anda, terlalu ga ngereken kah anda sehingga ga bs menyisakan sedikit waktu untuk sekedar melihat gimana kondisi LPSI tercinta, sanctuary kita yang tercinta…

Bahkan, partisi kanan di bagian belakang pun. Yang listrik na njeglek, ga ada yang mau nyalain lg. Dengan alasan colok ane di CS Net. Apakah itu alasan yang begitu berat sehingga membuat anda males untuk skedar kesana dan minta mas hermono nyalain? Ataukah karena anda, para admin yang terhormat, sudah melupakan tugas dan kewajiban anda sebagai seorang admin. Kompie banyak yang ga bs nyala, berantakan kabel-kabel na dan arghhh.. Kompie iku larang jeh, jgn dibuat mainan. Rawat yang baek. Astaga…

Akankah LPSI tetep menjadi seperti ini?
Akankah LPSI terpuruk dalam kekotoran, ketidak pedulian, keegoisan para admin na?

Kasian para user biasa yang setiap hari ke lab, buat ngerjain tugas. Namun mendapatkan kompie yang rusak yang kena virus, dan yang laenna. So, LPSI membutuhkan perbaikan, membutuhkan patriot2 baru untuk mengurusinya. Apakah para admin yang terhormat masi memiliki sedikit kepedulian terhadap tugas anda? Apakah anda masi memiliki komitmen untuk terus menjalani nya? Pertanyaan retoris. Dari seorang alumni yang masi memiliki sedikit kepedulian terhadap LPSI yang telah banyak membantu dan membentukku untuk menjadi aku yang sekarang.

Advertisements